Evaluasi Independen Masayarakat Sipil Ungkap Sejumlah Kelemahan Mendasar SVLK Sehingga Kayu Ilegal danTidak Lestari Tersertifikasi

 

Perbaiki  SVLK!

Evaluasi Independen Masayarakat Sipil Ungkap Sejumlah Kelemahan Mendasar SVLK Sehingga Kayu Ilegal danTidak Lestari Tersertifikasi

JAKARTA—Hariini, Selasa 18 Maret 2014,Koalisi LSM meminta Pemerintah Indonesia  memperbaiki secara mendasar sistem sertifikasi pengusahaan hutan atau lebih dikenal dengan Sistem Verifikasi LegalitasKayu(SVLK). Investigasi mendalam mengenai implementasi SVLK menemukan sejumlah kelemahan, baikpada regulasinya, unit kelola pengusahaan hutan, dan bahkan kepada lembaga sertifikasi yang diakreditasi pemerintah.

Parlemen Uni Eropa pada 27 Februari 2014 secara aklamasi meratifikasi Perjanjian Kemitraan Indonesia – Uni Eropa tentang Penegakan Hukum, Tata Kelola, dan Perdagangan Sektor Kehutanan (FLEGT VPA – Forest Law Enforcement, Governance, and Trade Voluntary Partnership Agreement). Sebagaimana dilansir berbagai media, Pemerintah Indonesia menjanjikan akan segera meratifikasi  perjanjian tersebut.

Perjanjian ini secara mendasar menempatkan sistem sertifikasi kayu Indonesia, yang biasa dikenal dengan Sistem Verifikas iLegalitas Kayu (SVLK), sebagai salah satu instrumen penting untuk memastikankayu-kayu Indonesia yang dipasarkan di Eropa adalah kayu yang bebas dari dari pelanggaran hukum serta berasal dari hutan yang dikelola secara lestari.

Namun demikian, Koalisi Anti Mafia Hutan menemukan sejumlah kelemahan mendasar SVLK baik terhadap regulasi, implementasi, hingga lembaga sertifikasinya. Regulasi yang diubah hampir setiap tahun justru merendahkan kualitas kriteria dan indikator kayu yang memperoleh sertifikat, sehingga kayu yang berasal dari perusahaan tersangkut kasus hukum dan dari kawasan yang belum dilegal pun beroleh sertifikat. Di tingkat tapak, investigasi Koalisi menemukan bahwa perusahaan yang dikelola secara serampangan pun justru beroleh sertifikat.

“Perlu ditekankan bahwa sedari awal SVLK dimaksudkan bukan sekedar tentang tata niaga kayu, tapi sekaligus menjadi entry perbaikan tatakelola kehutanan. Tapi, temuan kami ini menyajikan bahwa SVLK justru sedang dilemahkan sehingga dikhawatirkan malah mendukung deforestasi dan pelanggaran HAM,” demikian Zenzi Suhadi, Pengkampanye Hutan WALHI.

Koalisi juga menemukan bahwa SVLK dapat di berikan kepada kayu yang penebangannya tidak sepenuhnya memenuhi peraturan dan regulasi pemerintah.Selain itu, selain tiadanya proses lacak balak hingga ke titik tonggak, cakupan standard dankriteria SVLK ternyata tida kmencakup peraturan di luar regulasi kehutanan. Tak hanya itu, praktek korupsi dalam perizinan pun tidak dijadikan obyek verifikasi SVLK plus tidak ada verifikasi untuk memastikan izin tersebut tidak berkonflik dan melanggar hak hukum adat masyarakat.

“Adanya perusahaan yang beroleh seritifikat SVLK padahal tersangkut kasus korupsi yang ditangani KPK jelas menunjukkan sistem ini diragukan komitmen anti korupsinya. Kajian perizinan kehutanan yang dilakukan KPK bahkan menengarai sertifikasi ini sebagai ruang pemerasan baru terhadap unit usaha,“ tambah Emerson Yuntho, Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW).

Pelemahan mendasar SVLK ini potensial mengganggu kredibilitas FLEGT VPA yang telah diproses sekitar satu dekade. Niat baik yang ditunjukkan oleh Pemerintah Indonesia maupun Komisi Eropa untuk melestarikan hutan serta menyejahterakan masyarakat melalui kriteria dan indikator yang memadai bisa jadi akan sia-sia karena pelemahan sistematis sistem sertifikasi SVLK.

“Investigasi yang dilakukan sekitar setengah tahun ini menunjukkan fakta tak terbantah bahwa sertifikat SVLK belum sepenuhnya menjamin bahwa kayu dari penebangan ilegaldan tidak lestari tidak dieksporke Uni Eropa. Hal ini harus diperbaiki agar UniEropadan perusahaan-perusahaan negara lain tak justru mengimpor produk kayu yang tidak sepenuhnya terjamin legal dan lestari,” kata Nursamsu, Kordinator Nasional GFTN-WWF Indonesia.

Catatan kepada Redaksi:

Ÿ Laporan tersedia dalam Bahasa Inggris dan Indonesia di: www.walhi.or.id, www.wwf.or.id, www.jikalahari.or.idwww.pantauhutan.org, www.hutankita.org, www.eyesontheforest.or.id

DOWNLOAD LAPORAN LENGKAP :

 Perbaiki SVLK - kajian Koalisi Anti Mafia Hutan terhadap SVLK

 SVLK Flawed - Koalisi Anti Mafia Hutan report on SVLK

 

 

Untuk kontak lebih lanjut, silakan hubungi:

·   Zenzi Suhadi (WALHI) 081384502601 zenzi.fujiyama@gmail.co

·   Nursamsu (WWF Indonesia) 0811-7582217 nursamsu@wwf.or.id;

·   Sulhani (Relawan Pemantau Hutan Kalimantan – RPHK; koalisi yang terdiri atas Titian, Link-AR Borneo, SamPan

    Kalimantan, Kontak Rakyat Borneo (KRB), dan WWF-Indonesia Program Kalimantan Barat)  0561 – 6589 198

·   Eyes on the Forest (EoF) Kontak: Riko Kurniawan 081371302269